Personal Life

Memperbaiki Pola Tanpa Tapi Tanpa Nanti

Gangguan-gangguan yang muncul pada hidup kita itu adalah pertanda ada pola yang perlu diperbaiki segera

Pagi ini saya teringat pada salah satu materi di workshop QXF di Jogja beberapa waktu yang lalu. Saat itu Mas Ifan sekilas menjelaskan tentang pola yang harus diperbaiki untuk beberapa gangguan yang muncul.

Gangguan fisik >>> perbaiki pola makan

Gangguan energi >>> perbaiki pola nafas

Gangguan mental >>> perbaiki pola kata

Gangguan IQ/kecerdasan >>> perbaiki pola kreatifitas

Setelah dipikir ulang dan direnungkan sesuai dengan yang saya alami dalam hidup saya, ada banyak kesesuaian juga.

Baca juga :
Membaca Pola di Sekitar Kita
Mengapa Harus Tahan 7 Detik

Tulisan kali adalah sebuah monolog untuk saya sendiri. Bayangkan saja ada seorang wanita bawel bernama Eva Zahra sedang ngomong di depan cermin. Ini bukan gangguan mental yang negatip yak… Cateet 😀

Ok, siap nyimak? Here we go…

*****

Jadi begini ya Va, tubuh kamu itu sebenernya tahu kalau ada yang nggak beres, kamu nya saja yang suka ngeyel (bahasa kerennya tuh denial) 😀

Sudah mulai bersin dan pilek , masih juga bilang “bentar lagi, tanggung nih kerjaan”. Sudah muncul jerawat di wajah, eh ngeyel tetep suka makan gorengan dan makanan berlemak. Jumlah sayur dan buahnya kurang banyak tuh, apalagi kalau nggak disertai minum air putih lebih sering serta bersihin wajah lebih rutin. Masa harus nunggu diomeli terus sama Kartina Neritika, si Juragan Cafe Aniayya itu biar ingat minum air putih? Maumu apasih?

mengubah pola makan

Kamu juga sudah mengerti kan Va, kalau gangguan energi tubuh itu disebabkan karena pola nafas yang kurang baik. Jadi kapan kamu mau olahraga rutin dan latihan pernapasan lagi. Baju renang lebih sering nangkring di lemari, sepatu jogging lebih sering buat jalan-jalan santai (eh yang ini dimaapin deh, karena masih ada jalannya). Ilmu tapping titik meridian pernapasan juga belum rutin dilakukan tiap subuh. Jangan gitu laah, ilmu itu bisa perlahan-lahan hilang kalau tidak dipraktekkan.

memperbaiki pola nafas

Kayaknya yang paling kamu ingat itu memperbaiki pola IQ dan kecerdasan deh… karena solusinya memperbaiki pola kreatifitas, yang artinya sering-sering ngerjain hobby. Lha hobbymu traveling, baca buku, ngeblog, ketemu orang banyak dan kuliner.. Pas deh, senang-senang terus. Yang ini nggak usah dibahas deh.. Sudah banyak catatan traveling dan prestasi nyasarmu di blog ini hihihi…

memperbaiki pola kreatifitas

Nah.. yang terakhir ini yang perlu diingatkan terus. Gangguan Mental. Bukan gila, bukaaaan…. ini tentang mindset yang perlu disetel ulang frekuensinya.

Gangguan mental seperti itu bisa diperbaiki dengan memperhatikan pola kata, baik yang kamu ucapkan atau kamu tuliskan, dimana saja, termasuk di jejaring sosial. Pola kata itu menunjukkan kualitas pikiran orang. Dan ingat, kekuatan repetisi/pengulangan itu luar biasa. Sering nulis galau dan kalimat-kalimat negatif, yaudah deh siap-siap galau dan kalimat itu makin melekat. Sering nulis hal positif dan optimis, siap-siap aja hidupnya makin menyenangkan.

memperbaiki pola kata

Masih ingat kan quote “energi flows where attention goes”? Makin banyak yang memberi atensi pada sesuatu, makin besar kemungkinan sesuatu itu akan menjadi nyata. Jadi tahu kan resiko dalam pemilihan kata yang kamu ucapkan dan tuliskan? Emas menarik emas, sampah menarik sampah. So… Be wise.

mengubah pola

Kok diam saja Va? Gantian donk ngomongnya. Capek nih nulis 😀 Okedah, sudah dulu ya ngomong di depan cerminnya. Buruan gih gerak biar sehat badannya.

*****

Begitulah dialog yang terjadi antara si Eva Zahra dan bayangannya 😀 Tulisan ini sebagai pengikat ilmu untuk saya pribadi, bilaa ada manfaat yang bisa anda ambil, semoga bisa membantu memberi solusi…

Regards

Eva Zahra

4 thoughts on “Memperbaiki Pola Tanpa Tapi Tanpa Nanti

    1. Lhaa apa hubungannya antara ngomong sama tembok dengan minum es jeruk? 😀 Ini lagi eksplorasi cara bercerita mbak, biar ga bosen hihihi…

    1. Pas insap pengen nulis yang bener kayak orang-orang ituu eh malah ditanya gitu 😀 Yasudalaahyaa saya balik nulis ala-ala saya aja wekekekeke….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *