Life

#RamadhanNotes1 : Marhaban Ya Ramadhan

6 Juni 2016

Adzan subuh baru saja berlalu, udara sejuk bercampur dinginnya kabut pagi menemani perjalanan saya. Langit masih gelap, kendaraan di jalan raya didominasi oleh bis malam dan truk pengangkut beban. Selepas subuh tadi saya sudah menempuh perjalanan menuju kota Jogjakarta. Ada yang berbeda hari ini… Yup ini hari pertama bulan ramadhan di tahun 2016.

Ada yang berbeda tahun ini. Kegiatan belajar mengajar di usaha bimbingan belajar saya untuk tahun ajaran 2015/2016 selesai dilaksanakan pas bertepatan dengan awal memasuki bulan Ramadhan. Wow keren kali bisa menjalankan ibadah Ramadhan saat liburan panjang. Jauh-jauh hari saya sudah mencari informasi, kegiatan apa yang bisa saya ikuti untuk mengisi bulan Ramadhan ini.

Dapatlah beberapa kegiatan menarik yang ada di kota Jogajakarta, kota yang selalu memanggil saya untuk pulang. Kegiatan ini adalah….. traveling dari masjid ke masjid..

Lho apapula ini maksudnya? 😀

Maksudnya, saya berencana untuk mengikuti beberapa kegiatan di bulan Ramadhan yang dihelat oleh beberapa masjid di seputaran kota Jogja. Berupa kajian rutin Ramadhan, buka bersama, bimbingan belajar Al Qur’an dan beberapa kegiatan lain. Masjid utama yang ingin saya sambangi untuk Ramadhan tahun ini adalah Masjid Syuhada (daerah Kotabaru), Masjid Nurul Ashri (daerah Deresan), Masjid Jogokariyan (daerah Jogokariyan), Masjid Kampus UGM, dan Masjid Kraton Jogjakarta.

Mengapa saya memilih masjid-masjid ini? Ya selain karena nilai historisnya, juga karena kualitas kegiatan Ramadhannya.

Okehsip.. kembali ke perjalanan saya pagi ini yuk..

Jam 05.35 WIB sampailah saya di Masjid Syuhada, salah satu masjid tua di Kota Jogjakarta, terletak di daerah Kotabaru, dekat dengan Stadion Kridosono. Pagi ini saya akan mengikuti bimbingan belajar Al Qur’an yang diadakan oleh LPQ Masjid Syuhada.. Sengaja saya tidak mengikuti placement test, langsung memilih kelas tahsin dasar. Saya ingin memperbaiki kualitas cara membaca Al Qur’an saya yang masih berantakan… heuheu..

Duh maaf gambar masjidnya miring, hihi.. nanti saya poto ulang ya, kalau ambil gambar dari mbah google, kurang berasa deh feel nya.

Sedari awal saya sudah menyiapkan diri untuk berbesar hati seandainya barengan saya nanti adalah anak-anak SD atau SMP. Dan mereka mungkin akan kaget melihat teman sekelasnya udah level mbak-mbak (ini sebutan pencitraan aja biar dianggap masih muda hehe….). Ikhlas saya mah.. udah diniatin buat belajar.

Panitia menunjukkan lokasi tempat belajarnya, ternyata meminjam salah satu ruang kelas SD Syuhada yang terletak di samping masjid. Menempati ruangan kelas 1B. Saat saya memasuki ruangan, yes bener ada 3 orang anak kecil seusia SD duduk paling depan, muehehe… Etapi sebentar, di baris belakangnya ada beberapa mas-mas usia kuliah dan kerja, trus di belakangnya lagi kok ada beberapa bapak ibu usia sekitar 60 tahunan.. Wow random sekali rentang usia peserta kelas ini. Asiiik saya punya banyak senior.. #halah

Kelas tahsin dimulai, ada sekitar 15 orang peserta kelas ini, diajar oleh Ustadz Muttaqiem. Hari ini masih kelas perkenalan dan mulai membenahi bacaan Al Fatihah. Satu persatu dibenahi cara membaca per hurufnya. Luar biasa menyaksikan teman sekelas saya yang sudah berusia diatas 60 tahun an. Semangat beliau-beliau untuk belajar tahsin di usia lanjut. Tidak kendor dan malu dalam menyimak materi serta praktek diuji dan dibenahi langsung. Saya jadi ikutan semangat 😀

Pukul 07.00 WIB kelas tahsin hari pertama berakhir, masih ada 19 hari lagi untuk dijalani. Sambil keluar menuju tempat parkir, tiba-tiba terbersit keinginan untuk menuju Masjid Nurul Ashri di daerah Deresan, Jogjakarta. Saya ingin memfoto daftar kegiatan bulan Ramadhan ini untuk dipilih mana yang bisa saya ikuti.

Sampai disana, kok penuh banget ya parkirannya, sepertinya ada kajian menarik.

Wuih ternyata ada Ustadz Syatori Abdurrauf yang nemberi kajian tentang Cahaya Al Qur’an rutin selama 10 hari di awal Ramadhan. Sip… ini yang sedang saya cari. Langsung saya duduk manis di shaf paling belakang, yaiyalah kan datang terlambat 😀

Sekitar jam 08.30 kajian berakhir, masih ada lanjutan kajian yang lain, tapi saya sudah berjanji untuk menemui teman saya, Ririt, seorang pengusaha kuliner yang menawarkan kamar kost nya untuk tempat transit dan menginap selama bulan Ramadhan ini. Kost nya di daerah Baciro, dekat Stadion Mandala Krida, Jogjakarta. Hanya butuh waktu 20 menit untuk mencapai kost dia. Ada jeda waktu hingga kegiatan berikutnya jam 16.00 WIB nanti.

Ternyata menunggu dalam diam itu kegiatan yang nggak banget untuk saya. Setelah ngobrol kesana kemari tentang kabar dan perkembangan usaha masing-masing, kami berdua memutuskan untuk menunggu jeda waktu siang dengan facial wajah ke Harmony Clinic, milik Mbak Nana, salah satu teman kami hihihi… Ya silaturahim, konsultasi serta menikmati me time untuk merawat diri di tempat yang nyaman dengan harga masuk budget bolehlaah… #Alibi #Alesan #Pencitraan 😀

Adzan ashar terdengar di kejauhan. Pas dengan selesainya proses perawatan wajah yang kami lakukan. Saya dan Ririt bersiap-siap melanjutkan kegiatan kami. Ririt akan menuju lokasi usaha kulinernya yang baru buka jam 17.00 WIB selama bulan Ramadhan. Sedangkan saya kembali menuju Masjid Syuhada untuk untuk mengikuti kajian ramadhan sore ini.

Tik..tik..tik.. air hujan mulai berjatuhan. Waduh gawat.. baru juga keluar dari Klinik perawatan wajah, masa udah ujan saja (Emang apa hubungannya ya?). Mendung di langit gelap sekali, sepertinya bakal ada hujan super deras. Yuk mari selamatkan muka.. eh.. selamatkan badan..

Sesuai dengan refleks dan kebiasaan saya, tempat menarik untuk berteduh saat hujan deras ada dua : masjid atau warung makan. Lha tapi kalau bulan puasa masa mampir ke warung kuliner jam segini? Mau ngapain? Jadilah saya asal belok ke sebuah masjid di jalan Tunjung, Baciro. Namanya Masjid Muttaqiem. Lho kok sama dengan nama ustadz pengajar tahsin tadi yak? Ckckck… ah mungkin hanya kebetulan aja 😀

Benarlah dugaan saya, pasukan air hujan deraaas menyerbu bumi. Sangat lebat bagaikan tumpahan stock air hujan berbulan-bulan… Beneran..

Terdampar di sebuah masjid yang belum pernah saya jamah, tinggal 2 jam sebelum waktu berbuka puasa pula. Saya mengisi waktu tunggu sambil tilawah lalu berkenalan dengan jama’ah yang lain. Kemungkinan apalagi yang bisa terjadi selain mendapat tawaran untuk ikut berbuka puasa saja di masjid ini.. Tak ada pilihan lain buat saya kali ini 😀

Sip.. tak sengaja saya jadi ikut serta dalam kegiatan buka puasa bersama di masjid kecil ini. Seru banget berbaur dengan penduduk dan jama’ah masjid ini di bulan ramadhan. Terasa sekali kebersamaannya.

Buka puasa bersama dan sholat maghrib berjama’ah sudah selesai ditunaikan. Hujan masih juga turun dengan derasnya. Hadeeeh sampai kapan hamba harus terdampar di masjid ini Ya Allah… ihiks.. Sepertinya Engkau punya maksud lain di balik peristiwa ini.

Dan saya memilih untuk sekaligus ikut sholat isya dan tarawih berjama’ah di masjid ini. Selepas sholat isya berjama’ah, panitia kegiatan Ramadhan masjid ini memberikan beberapa pengumuman. Saat menyebutkan nama imam dan penceramah sholat isya dan tarawih kali ini, rasanya ada nama yang tidak asing di telinga saya.

Akhirnya terjawablah kejutan dari Allah, yang memaksa saya tertahan di masjid ini di penghujung hari pertama bulan Ramadhan kali ini. Yap…ternyata imam dan penceramah tamu yang diundang ke masjid ini adalah suami dari saudara sepupu saya huehehe… Kok bisa ya.. hadeeh ngumpet dulu deh.. ketahuan banget kalau saya kesasar lagi hihi…

Dan selepas sholat tarawih, hujan pun berhenti.

What a day for my #RamadhanNotes part 1 😀

Regards,

Eva Zahra

5 thoughts on “#RamadhanNotes1 : Marhaban Ya Ramadhan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *